Ahad, 15 November 2009

cerita Aisyah



Tengah2 nak kemas kini laptop aku ni..tiba2 aku terjumpa sebuah cerita yg aku tulis waktu sem satu dulu..bila baca balik...eh...x sangka ada bakat jugak aku ni dlm bidang penulisan (alamk t'puji diri sendiri pulak)..cerita tentang kisah 'anakku' yg hampir sama ngan cerita hidupku...cerita ni aku nak kongsi ngan semua yg membaca lah..yg x baca tu mcm mana nak kongsi..emm..bacala klu sudi...


Date:October,19 2008
Time:4.45 Pm

Sebelum masuk u aku sempat mengajar di sebuah tadika islam,tadika yg sungguh daif tapi mempunyai kasih sayang yang amat banyak antara tenaga pengajar dan pelajar. Di sana aku belajar banyak benda antaranya keikhlasan dan kekuatan hati. Betapa hidup ini bukan hanya mengharap keuntungan tetapi juga memerlukan sebuah keikhlasan yg tinggi untuk berkongsi sesuatu yg telah dianugerahkan Allah.Melayan karena si kecil adakalanya mencabar kekuatan hati,menuntut sebuah kesabaran yg tinggi. Bila berada jauh dari mereka baruku sedar betapa aku menyayangi dan amat merindui mereka.Mereka membuatku terhibur di saat kesedihan,di saat aku cuba melupakan sesuatu yg begitu lama mencengkam hati. Ya..mereka hanya insan biasa tapi setiap apa yg terlukis di wajah mereka memberi seribu erti bagiku. Dan aku juga guru paling muda waktutu..pening jugak sebb ank2 ni anggap aku sebaya ngan diorg (mcm kwn2)..hmm

Baru-baru ni aku mendengar cerita sedih yg berlaku pada seorang anak muridku,Aisyah. Ayah Aisyah telah kembali ke rahmatullah dalam keadaan yg sungguh menyayat hati.Lantas memoriku melayang mengingati setiap detikku bersama Aisyah. Dalam usia seawal 5 tahun aku dapat melihat Aisyah banyak menyimpan sesuatu kenangan yg pahit,aku sering melihatnya termenung dan berkhayal dan bila aku memancingnya untuk menceritakan masalahnya dia hanya tersengih memandangku. Bagaimanakah penerimaan Aisyah tentang apa yg menimpanya? Aku tidak sabar bertemu dengannya. Lantas mindaku cuba mencari beberapa hikmah dan pengajaran di sebalik peristiwa Aisyah. Aku juga mengalami hal yg sama setahun yg lalu tika ayah pergi ke destinasi manusia seterusnya,ayah tidak meninggalkan kami Cuma sudah tiba masanya di mana ayah terpaksa ke destinasi seterusnya,waktu itu aku bagai tidak berdaya,semangatku jadi lemah..aku mempersoalkan mengapa ayah pergi terlalu awal di saat kami masih memerlukannya..otakku jadi lemah seketika.

Kini aku mula mengerti,ajal itu ketentuan Allah. Sepedih-pedih hatiku dalam merelakan pemergian ayah ada lagi insan yang lebih pedih. Allah meminjamkan ayah kepadaku selama 18 tahun,sementara Aisyah hanya 4 tahun. Dan sedar tak sedar jg aku telah byk melukakan hati ayah selama 18 tahunku bersamanya. Dulu aku tak puas hati mengapa Allah pinjamkan ayah padaku dalam waktu yg cukup singkat,aku tidak sedar yang suatu hari aku juga akan ke sana,kerana dunia bukan persinggahan yg abadi melainkan satu tempat untuk kita menambah amal ibadah,akhiratlah yang kekal abadi buat setiap makhlukNya. Apa yang ada di sekeling kita waktu ini hanyalah pinjaman semata-mata,terpulang pada kita untuk mengurus dan memikirkannya.sekarang persoalan yang perlu kita fikirkan bilakah giliran kita ke destinasi seterusnya? Adakah kita sudah bersedia ataupun menyerah dengan redha ke ‘penjara kehidupan’ yang sungguh pedih? Aku menghitung seketika apa yg aku miliki setakat ini untuk di jadikan bekalan tapi aku bagai mengira jumlah sebanyak jariku begitu sikit dan yg ada sungguh tidak berkualiti untuk dipersembahkan kepadaNya.

“Ya Allah sinarkanlah hidupku dengan keimanan kepadaMu..”

1 ulasan:

RUBY berkata...

salam...kak sal, touching la cte ni...ternanges suda!!!!!!!waaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!