Khamis, 12 Mac 2009

Dedikasi buat seorang abang


Edisi kali ni khas untuk abang aku,Abang Udin yang berada di Universiti Malaya kerana tetap prihatin dengan nasib adik dia yang suka menyusahkan...



Haritu aku telefon Abang Udin nak pinjam duit dia ,sebab zaman kemiskinan aku dah bermula..dengan urusan ptptn yg x pernah selesai and bayaran 'cukai-cukai' tambahan...memang buat kepala serabut..Abang aku pun kata,yg dia pun dah pokai tinggal 80 lebih je...kecewa rasanya nak minta dengan mak,malu pulak..



Tiba-tiba esoknya Abang aku bank in kan duit ke dalam akaun aku..duit yang dia ada tu kami bahagi dua..padahal aku tahu dia pun nak guna duit juga..alahai Abang Udin...aku menolak..nak tahu dia cakap apa..aku ni lelaki kat mana2 pun boleh hidup...kau tu kena makan..nanti menangis pula...



Itulah Abang Udin aku...banyak lagi yang dia korbankan untuk aku selama ni..cuma dia je yang tak bagi nampak secara terang-terangan...adakah aku akan temui orang yang macam abang aku ni nanti?Yang boleh jaga aku seperti Abang aku..yang layan aku bukan sebagai puteri tapi sebagai seorang manusia yang punya hati dan perasaan yang adakalanya perlukan bimbingan...Wallahualam..cuma waktu ini aku lebih selesa berada di bawah jagaan abang dan disamping keluarga tanpa terikat dengan apa-apa hubungan..

2 ulasan:

handhalah ibnu kamil berkata...

aku pun selalu minta duit kat abg aku..

ketika ekonomi sdg gawat. hehehe.

fake smile~ berkata...

huhu t'haru nye ade abg cmtu!jarang jmpe llki cmtu skrg..kim slm kt abg ea~ ;)